Senin, 07 Oktober 2013

PKS ITU NO 3, NO 3 ITU KEREN


Untaian Doa di depan Ka'bah

Langit tak selamanya cerah...
malam tak selamanya berbintang...
Allah makasih, secarik kertas yang isinya deretan doa telah dibaca berulang kali oleh umi dan abi di depan ka'bah.seneng rasanya.jadikan diri ini selalu mengingatmu dalam setiap suasana hatiku..ya Allah..Aamiin...
Umi.. Abi.. I miss You..semoga jadi haji yang mabrur.. Aamiin

Rabu, 18 September 2013

sayup-sayup lantunan surat cinya-Nya

 (Sore Menjelang Magrib)
Baru kali ini aku ngebatalin keberangkatan dan harus ngebalikin tiket bis yang udah di beli ke abang kernetnya,,, apa pasal??? adeq yang sholehah tiba-tiba tilpun... what... ????,, jatoh dari motor dan gak bisa jalan,,, So aq putusin buat turun dari bis, batal pulang sore ini ,,, yupz.. sesuatu diluar keinginan... Allhamdulillah skrng udah agak lumayan,,tentunya setelah nangkring di praktek dokter dan silaturahim ke nenek urut, rekomendasi dari guru spritualnya...Ya.. Allah...,, rasanya gak bisa ngebayangin kalau dia sampe harus msk UGD...,,Ting... ting... ting.. pijet-pijet kepala( mengambil hikmah dari sebuah kejadian
(Sore)
Sepiiiiiiiiiiiiiiiiinya.......... yah hari inilah telah tiba waktunya... aq belajar untuk hidup lebih mandiri... ila liqo...om cholid... ning ana... be'em... ayis...semoga kalian semua akan menemukan kehidupan yang lebih best disana.. Aamiin...,, sore tadi sebuh mobil dengan box belakang yang cukup besar(alias trek) mengangkut seabrek barang-barang yang mau di bawa ke Btg...pindah... kta-kata itu lagi..... sakit... sedih...
Insya Allah berkah..

Sabtu, 07 September 2013

Life is never Flat



Aku disuruh untuk mengalir saja, bukan tubuhku tapi jari-jariku, sebenarnya karena kejadian yang akhir-akhir ini menyambangi hari-hariku... jia.. kata-katanya... oke,,, belakangan ini selogan atau apalah dari iklan sebuah snack ringan chitato,, pastinya udah pade tau semua.. yes... “ life is never flat” emang bener banget,,, itulh sebuah kehidupan, terus ada perubahan,, berubah,, gak diem aja, coz kalo diem berarti mati.. itulah yang menjadikan kehidupan akan ada karena danya perubahan,,, .Oke sudah hampir seminggu sepupuq kembali kepada-Nya,, selamat jalan bubina(Firqotun Najeya) aq biasanya manggil si fina bubina.. gak tau juga kok bisa???(garuk-garuk kepala) yang didiagnosa terkena miningitis( radang otak ) menghembuskan nafas terakhirnya hari ahad tanggal 27 Agustus 2013 tepat pukul 09:25 WITA di ruang PICU RSUD AWS SMD,
                                                                                                                                       

Secuil kata buat Nisa...^_^ Happy Graduation!!!



Asssalaualikum,wr.wb                                                                                                                   15/06/2013
Loha Mu’nisah Asissi,Nisa, Niza,Nizi, U-zi ato apalah nama panggilan  U,,semoga keberkahan Allah selalu bembersamain U,kaifa haluk? How are U? ...jawabnya pake bahasa arab sama inggris yak, kan udah banyak vocab yang U tau..heheh...sebenernya aq gak tapi pinter nulis surat-surat kayak geney, But surat ini bisa gantiin aq yang gak bisa dateng pas perpisaan U... Sorry dori mori srowbey ya Nis, gagak bise liyat lu wisuda SMP,ciyah... yang tadi didandani le...^_^ ,  lagi baca tulisan ini di rumah baru yak ^_^??? Keren banget kan rumah kita,, Sorry  yak aq gak bisa datng nengokin U waktu kemaren, soalnya aq bantuin umi, Barokallah ya neng, udah lulus SMP, aq juga udah liat nilai-nilai U,,, muantep e... beda dengan nilai Q waktu aQ lulus SMP,,, hiks...hiks...la’ba’sa lah itu pan masa lalu, masa kita kan adalah sekarang,, bujur kada? Jawab dulu..!! baru aq handak lanjut,, >_< gak usah di hiroin iklan yang baru lewat td....gaje...
Nis...U harus tetep semangat belajar ye....buat AbUm alias ( Abi, Ummi) kita bangga, SMA IT DHBS kayaknya udah gak sabaran nungguin kamu tuh supaya kamu jadi salah satu muridnya...cie yang udah gede.. bakal pake baju abu-abu putih nih ...hehehe^_^ .. jangan nerasa bosen dengan lingkungan di asy-syaamil  yak, karena suasana yang beda itu sebenernya qita sendiri lho yang bisa ciptain...emang sih di awal dulu U gak mau gitu, tapi aq seneng coz sekarang U siap jadi murid SMA IT DHBS... itu baru Siiiip...lu inget kagak, salah satu surah Al-Baqoroh (٢١٦)
 عَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ
“Boleh jadi, kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah yang paling mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (QS. Al-Baqarah:216)
Inget ayat itu selalu ya,, biarkan aje sohib2 u pade sekolah diluar.. yang penting U dapet sekolah terbaik di Bontang, Emm... nulis apa lagi yak??? Bingung? Oh ya SMA itu nanti ada penjurusan nis, umumnya sih 2 jurusan ,IPA sama IPS,, dari jurusan itulah awal sebuah perjalanan yang cukup penting untuk menentukan jurusan waktu kuliah nanti, So tetapkan cita-cita U dan pilihlah jurusan sesuai cita-cita U,,, jurusan apapun yang nantu U pilih nanti ,kita pasti support, yang penting bisa memberikan peran dalam membangun sebuah peradaban islam.
U harus lebih rajin hafalan qurannya yak, biar bisa kasih Umi sama Abi Mahkota waktu di syurga nanti.. do’ain aq juga biar mudah ngafal quran, harus lebih sholehah, mandiri, n’sabar... jangan jutek yak...dan harus lebih rajin belajar,,, selamat masuki dunia SMA,,,,^_^
Kelupaan nis, doaain toko umi yang di smd yak biar laris,,^_^ do’ain aq juga biar cepet lulus,,biar aq bisa cepet belajar jahit oke...

With Love, from kakak U yang paling caem, cute, keren, coolzz, imut... pokonya semuanya .. dasar gue narziz berat... hahai n  -__-

Wassalamualikum.wr.wb






                                                                                                                               

Rabu, 17 April 2013

Sabtu, 13 April 2013

Ust. Anis Matta datang...>>>> Semangat suruh cepet lulus juga dateng..T_T bingung^_^

Ust Anis mau dateng,, seneng banget dong...^_^... berharap bisa dapetin ttd sm foto barng,,heheh.. >_<.. Alhamdulilahnya keluraga dari Bontang pada dateng semua.. kecuali si pintar Nisa, ampe sore kabar jadi ato gaknya bubuhan berangkat g'aq terima,, ee,,, taunya waktu sore abi sms kalau ada info penyambutan Ust. Anis di hotel mesra,, so sholat magribnya di mushola hotel mesra,, Wahhhh, asik ni,,,kesempatan buat fotonya lebih besar (hehe..ngarep.com), and langsung aq tlp abi..What??? Udah di deket terminal... Yeeeeeee..... Alhamdulillah ternyata jadi juga, nah pas abi nyampe, aq langsung tanytain, abi acara penyambutannya itu juga buat akhwat kh?? habisnya aq pengen ikut dan di sms itu gak di kasih spesifikasinya dengan jelas artinya bisa ikhwan n'akhwat kn, tapi om cholid bilang kalau itu cuma buat ikhwan aja,,,, aih...nah untuk mastiin, akhirnya abi tlp salah satu temenya,, and......yesssssssssssss........Alhamdulillah, akhirnya aq bisa ikut,,,karna emang gak khusus ikhwan,,,,,gak lupa aku bawa buku karangnagan Ust Anis, dan kamera...but..but.. pas nyampe kan langsung ke bawah tuh menuju mushola hiks..hiks... kok g ada akhwatnya?? sepi gini(maksutnya akhwatnya sepi,kalau ikhwan mah bejubun).. nah pas udah nyampe ke mushola baru deh ketemu sama beberapa akhwat, ada amah Wiwik, dan 2 orang Utzh di SMP IT yang ada di kukar,, lupa SMPIT apaan namanya.. pas mau balik ke atas,(mushola ada di bawah)abi ketemu dengan temen lamanya yang... bikin aq cetar-cetar membahana...
Cetar membahana 1
Ami(lupa namanya):" Udah Semester berapa?"
Aq: "semester 8"
Ami:" Masa ada akhwat semseter 8 belum lulus"
Aq.....:T_T... hiks...hiks... dalam proses ami..
Sesuatu ya...,,, rasanya ada di tingkat akhir perkuliahan.... hua...Sabar...sabar...
Cetar membahana 2
kalu kejadian ini pas mau pulangnya.. seneng banget udah bisa foto sama Ust.Anis Matta, sama istrinya, terus sama Ust Fahri Hamzah, and sama Ust.Taufiq Ridho, eeend... plus tanda tangannya^_^... saye suke...
nah pas deket pintu mau pulang ketemu deh sama ami sayahrani,
Ami Syahrani: Muti'ah sudah lulus?
Ane: blm Ami,
Ami Syahrani:bla...bla..bla...
Cetar membahana 3
kejadiannya waktu di pas di samping ballroom hotel Mesra,,
Aq: Eh ami gak masuk
Ami Warno: g disini aja, ada abi?
Aq: ad di dalem
Ami warno: udah wisuda?
Aq..(ngekk..T_T).. belum ami
............................................Krik..krik.........Derita mahasiswi tingkat akhir.......Chayoooooo...

Sabtu, 30 Maret 2013

Bintang

SMP IT Yabis Bontang--Rika--Perpustakaan--Masjid --Daftar nama--Kelas VIII--tempat duduk--membisu--jaket--cara jalan--eye--Seksi Kerohanian--Pelajaran B. Inggris--Pelajaran Matematika--Sholat Dhuha--Memori Berdarah--Loss--Kantin--SMAN 1 Bontang--kelas XII IPS--Upacara--daftar nama--XA--motif coklat--ujian--Kantin--koprasi--koridor--lap. Volly--yel-yel--17 Agustus--Pesantren Kilat--Motor--parkiran-rumah dkt sekolah--umi-see--gor--perkusi--motol minum bekas--batu--pendukung--teater--Loss--Mukabuku--............

Jumat, 22 Maret 2013

Botol Minum...

Botol minum plastik............................................
Botol minum plastik
Botol minum plastik............................................
Botol minum plastik
Botol minum plastik............................................
Botol minum plastik
 Botol minum plastik............................................
Botol minum plastik
Botol minum plastik............................................
Botol minum plastik

Rabu, 06 Maret 2013

12 lagu anak yang aneh


1. “Balonku ada 5… rupa-rupa warnanya… merah, kuning, kelabu.. merah muda dan biru… meletus balon hijau, dorrrr!!!” Perhatikan warna-warna kelima balon tsb., kenapa tiba2 muncul warna hijau ? Jadi jumlah balon sebenarnya ada 6, bukan 5!

2. “Aku seorang kapiten… mempunyai pedang panjang… kalo berjalan prok..prok.. prok… aku seorang kapiten!” Perhatikan di bait pertama dia cerita tentang pedangnya, tapi di bait kedua dia cerita tentang sepatunya (inkonsistensi) . Harusnya dia tetap konsisten, misal jika ingin cerita tentang sepatunya seharusnya dia bernyanyi : “mempunyai sepatu baja (bukan pedang panjang)… kalo berjalan prok..prok.. prok..” nah, itu baru klop! jika ingin cerita tentang pedangnya, harusnya dia bernyanyi : “mempunyai pedang panjang… kalo berjalan ndul..gondal. .gandul.. atau srek.. srek.. srek..” itu baru sesuai dg kondisi pedang panjangnya!

3. “Bangun tidur ku terus mandi.. tidak lupa menggosok gigi.. habis mandi ku tolong ibu.. membersihkan tempat tidurku..” Perhatikan setelah habis mandi langsung membersihkan tempat tidur. Lagu ini membuat anak-anak tidak bisa terprogram secara baik dalam menyelesaikan tugasnya dan selalu terburu-buru. Sehabis mandi seharusnya si anak pakai baju dulu dan tidak langsung membersihkan tempat tidur dalam kondisi basah dan telanjang!

4. “Naik-naik ke puncak gunung.. tinggi.. tinggi sekali.. kiri kanan kulihat saja.. banyak pohon cemara.. 2X” Lagu ini dapat membuat anak kecil kehilangan konsentrasi, semangat dan motivasi! Pada awal lagu terkesan semangat akan mendaki gunung yang tinggi tetapi kemudian ternyata setelah melihat jalanan yg tajam mendaki lalu jadi bingung dan gak tau mau ngapain, bisanya cuma noleh ke kiri ke kanan aja, gak maju2!

5. “Naik kereta api tut..tut..tut. . siapa hendak turut ke Bandung .. Surabaya .. bolehlah naik dengan naik percuma.. ayo kawanku lekas naik.. keretaku tak berhenti lama” Nah, yg begini ini yg parah! mengajarkan anak-anak kalo sudah dewasa maunya gratis melulu. Pantesan PJKA rugi terus! terutama jalur Jakarta- Bandung dan Jakarta-Surabaya!

6. “Di pucuk pohon cempaka.. burung kutilang berbunyi.. bersiul2 sepanjang hari dg tak jemu2.. mengangguk2 sambil bernyanyi tri li li..li..li.. li..li..” Ini juga menyesatkan dan tidak mengajarkan kepada anak2 akan realita yg sebenarnya. Burung kutilang itu kalo nyanyi bunyinya cuit..cuit.. cuit..! kalo tri li li li li itu bunyi kalo yang nyanyi orang, bukan burung!

7. “Pok ame ame.. belalang kupu2.. siang makan nasi, kalo malam minum susu..”

Ini jelas lagu dewasa dan untuk konsumsi anak2! karena yg disebutkan di atas itu adalah kegiatan orang dewasa, bukan anak kecil. Kalo anak kecil, karena belom boleh maem nasi, jadi gak pagi gak malem ya minum susu!

8. “nina bobo oh nina bobo kalau tidak bobo digigit nyamuk”

Anak2 indonesia diajak tidur dgn lagu yg “mengancam”

9. “Bintang kecil dilangit yg biru…”

Bintang khan adanya malem, lah kalo malem bukannya langit item?

10. “Ibu kita Kartini…harum namanya.”

Namanya Kartini atau Harum?

11. “Pada hari minggu ku turut ayah ke kota. naik delman istimewa kududuk di muka.”

Nah,gak sopan khan..

12. “Cangkul-cangkul, cangkul yang dalam, menanam jagung dikebun kita…”

kalo mau nanam jagung, ngapain nyangkul dalam-dalam 

sumber: http://www.jelajahunik.us
 

Dan Kita Pun Akan Menjadi Tua

Hidup bagaikan garis lurus
Tak pernah kembali ke masa yang lalu
Hidup bukan bulatan bola
Yang tiada ujung dan tiada pangkal...


Syair lagu diatas, sering kita dengar dari lantunannya Bimbo, liriknya mengingatkan kita akan sebuah akhir. Kehidupan ini tidak akan berlangsung abadi, hingga suatu saat kita akan menaiki tangga usia, semakin lama usia kita bertambah, semakin berkuranglah sisa umur kita dan andai Tuhan belum memanggil kita di usia muda maka kitapun akan menjadi tua.

Melihat garis-garis di wajah sosok yang kita cintai ibu dan ayah kita, ketika kulitnya mulai keriput, rambut hitamnya mulai memutih dan kesehatannya kian menyusut, kita diingatkan oleh-Nya bahwa kitapun sama, suatu saat nanti akan menjadi tua, renta dan butuh begitu banyak pertolongan, kasih sayang serta perhatian dari anak-anak kita.

Dan sekaranglah saatnya bagi kita untuk memainkan peran sebagai seorang anak, memelihara dan menyayangi ayah dan ibu kita. Dahulu sembilan bulan kita dalam rahim ibu, kita menyusahkannya, duduk ia tak enak, berbaring tak nyaman. Tapi ibu sabar menanti hari-hari kelahiran kita. Tiba kita di dunia, ibu tersenyum bahagia mendapatkan kita sebagai anugerah dari Tuhan-Nya, disusuinya, dimanjakannya dan dibesarkannya kita dengan penuh kasih sayang. Diajarkannya kita berbagai ilmu dan sebuah kenikmatan yang luar biasa bagi kita diajarkan untuk mengenal Allah sebagai Tuhan kita. Dengan sabar ibu mengajak kita pergi ke pengajian dan ayah selalu mengajak kita shalat berjamaah.

Menginjak remaja, kita semakin menyusahkannya, biaya sekolah yang kian besar serta kenakalan-kenakalan yang sering kita lakukan tak jarang membuat hati ibu terluka. Sikap kita yang kasar, egois dan selalu merasa benar terkadang membuatnya menangis, tapi ibu tetap sabar. Dibimbingnya kita untuk memperbaiki sikap dan tingkah laku kita, ibu selalu menanamkan cinta kepada Allah Rabb Tuhan yang maha kasih dan sayang.

Berbahagialah bagi yang masih mempunyai ibu juga ayah, karena masih mempunyai kesempatan untuk memelihara dan menyayangi mereka. Dan saat kita menginjak dewasa, ketika ayah yang dulu kekar sekarang sering terbaring sakit, dan ketika ibu yang dulu selalu melayani kita makan sekarang sering terbaring lemah, inilah saat-saat yang baik bagi kita untuk memuliakan mereka, melayani, memelihara dan memberikan perhatian kepada mereka. Inilah kesempatan kita untuk menjadi anak yang shaleh buat mereka bahagia di ujung usianya, dan buat mereka bangga dengan kita. Ingatkah, dahulu ketika kebetulan kita terbangun dari tidur, terlihat ibu sedang Tahajjud tak henti-hentinya berdo'a untuk kita, agar menjadi anak yang shaleh dan tercapai semua cita.

Jenguklah ibu dan ayah kita selagi bisa, sebelum semuanya berakhir menjadi kenangan, bawakan oleh-oleh yang disukainya. Sebab jika mereka telah tiada maka tak akan ada lagi yang menunggu kita pulang, tak ada lagi menyiapkan kita sarapan, yang ada hanyalah rumah yang akan menjadi kenangan. "Muliakanlah Orang tua kita karena kitapun akan menjadi tua" (untuk ibu di rumah dan ayah yang telah tiada, Ananda)

Abdullah Fannany.
thefannany@yahoo.co.nz


eramuslim.com

Duri dalam Diri

Sengaja tanpa sengaja
kulukai
kusakiti
kumencaci
orang dan diri
melupakan
melupakan diri dari karuania Ilahi

Dengan segala tipu daya
menutupi kebusukan jiwa
diri dalam nista
bersama dosa
kuterhina
dan tercela
oleh orang dan diri

Kutersesat
dalam malam pekat
melangkah dalam gulita
gelap tak berksudahan

Kuberjalan
saat terlena
kulakukan
yang kusalahkan

Belenggu hati
dalam mimpi
yang tak terbangunkan
 
 
PujanggA
   

Jumat, 01 Maret 2013

Abi

Abi... aq pengen banget bisa nulus surat bwt abi,(ceile.. bahasanya kayak mana gitu.. lebay.com) emang beneran kq aq pengen banget habisnya jarang banget bisa ngobrol panjang kali lebar sama abi.. nantikan surat anakmu ini ya bi, entah kapan baru mw dikirim..
Alhamdulillah besok pulang....Bontang I'm coming!!!....
Oh ya All, Barokaullah yo bwt Sri Rahayu yang sudah terpilih menjadi kemuslimahan Pusdima UNMUL 2013-2014, terus Ketuanya Mujahid, sekekretarisnya Fadillah, Bendaharanya Eva,eh kebalik.. -_-yang lainnya lupa.........SeMaNgat yooooooooooooooooooooooooo!!!!!!!!!!!

Senin, 04 Februari 2013

APAKAH SAMPAI PADAMU BERITA TENTANG MAHANAZI?

APAKAH SAMPAI PADAMU BERITA TENTANG MAHANAZI?
(Helvy Tiana Rosa)

Kabar apakah yang sampai padamu tentang Palestina?
Apakah sampai padamu berita
tentang  rumah-rumah yang dihancurkan
tanah-tanah meratap berpindah tuan,
bahkan manusia yg dibuldozer?

Apakah sampai padamu berita
tentang air mata yang tumpah
dan menjelma minuman seharihari
tentang jadwal makan yang hanya sehari sekali
atau listrik yang menyala cuma empat jam sehari?

Apakah sampai padamu
berita tentang kanak-kanak yang tak lagi berbapak
tentang ibu mereka yang diperkosa atau diseret ke penjara?
Para balita yang menggenggam batu
dengan dua tangan mungil mereka
menghadang tentara zionis Israel
lalu tangan kaki mereka disayat dan dibuntungi

Apakah sampai padamu berita tentang masjidil Aqsha
di halamannya menggenang darah
dan tubuhtubuh yang terbongkar
Peluru yang berhamburan di udara
menyanyikan lagu kematian menyayat nadi
kekejaman yang melebihi fiksi
dan semua film yang pernah kau tonton
di bioskop dan televisi
Kebiadaban yang mahanazi

Tapi orangorang di negeriku masih saja mengernyitkan kening:
“Palestina? Untuk apa memikirkan Palestina?
Persoalan di negeri sendiri menjulang!”
Mereka bersungutsungut tak suka
Membatu, tak jarang terpengaruh
menuduh pejuang kemerdekaan Palestina
yang membela tanah air mereka sendiri
sebagai teroris!

Duhai, maka kukatakan pada mereka:
Tanpa abai pada semua persoalan di negeri ini
Atas nama kemanusiaan: menyala-lah!
Kita tak bisa hanya diam
menyaksi pagelaran mahanazi
sambil mengunyah menu empat sehat lima sempurna
dan bercanda di ruang keluarga
kita tak bisa sekadar
menampung pembantaianpembantaian itu dalam batin
atau purapura tak peduli
Seorang teman Turki berkata:
mereka yang membatasi ruang kemanusiaan
dengan batasbatas negara
sesungguhnya belum mengerti makna kemanusiaan

Hai Amr Moussa tanyakan pada Liga Arab
belum tibakah masanya bagi kalian
bersatu, membuka hati, berani
berhenti mengamini nafsu Amerika
yang seharusnya kita taruh di bawah sepatu?

Hai Ban Ki Moon,
apakah Perserikatan Bangsa Bangsa itu nyata?
Sebab tak pernah kami dengar
PBB mengutuk dan memberi sanksi
pada mahanazi teroris zionis Israel
yang pongah melucuti kemanusiaan dan keberadaban
dari wajah dan hati dunia
Apakah kalian, apakah kita tak malu
Pada para syuhada flotilla, Rachel Corrie, Yoyoh Yusroh
dan George Galloway?

Karena sesungguhnya kita bisa melakukan sesuatu:
menyebarkan tragedi keji ini pada hatihati yang bersih,
memberi meski sedikit apa yang kita punya
dan mendoakan Palestina

Apakah sampai padamu, berita tentang mahanazi itu?
Tentang Palestina yang bersemayam kokoh
di hati mereka yang diberi kurnia?

Seperti cinta yang tak bisa kau hapus
dari penglihatan dan ingatan,
airmata, darah, dan denyut nadi manusia

Sumber :http://www.islamedia.web.id/2011/07/htr-apakah-sampai-padamu-berita-tentang.html

Sabtu, 02 Februari 2013

Cuma Koruptor yang Takut PKS Menang.

Islamedia -Di saat Menteri PKS menyatakan perang terhadap pembalakan liar, muncul kasus Soeripto…

Di saat Politisi PKS menyatakan perang terhadap Century, muncul kasus Misbakhun…
Di saat Menteri PKS menyatakan perang terhadap Pornografi, muncul kasus Arifinto…
Di saat Menteri PKS menyatakan perang tehadap produk impor, muncul kasus LHI…


Hanya kebetulankah?

Demikianlah petikan kalimat-kalimat pembelaan oleh para kader PKS yang sejak kemarin berseliweran di berbagai jejaring sosial, forum dan blog. PKS yang dikenal sebagai partai dengan kader intelek dan melek IT langsung bereaksi keras begitu Presiden mereka, Luthfi Hassan Ishaq dijemput KPK. Rata-rata para kader PKS relatif tak termakan berita media, sebab dalam kaderisasinya mereka mengenal yang namanya ats-tsiqah (kepercayaan) kepada qiyadah (pimpinan).


Selama ini, jika ada berita buruk tentang PKS dan kadernya, maka seluruh kader PKS diperintahkan untuk melakukan tabayyun (cek dan ricek).


Dalilnyapun ada di dalam kitab suci Al-Qur’an, “Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasiq membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan menyesal atas perbuatanmu itu.”


Jadi, apakah para awak media mereka yang menulis berita tentang LHI mereka sebut sebagai orang fasiq? Bisa jadi ya karena pengertian fasiq adalah keluar dari aturan syariat. Apalagi para kader PKS sungguh-sungguh meyakini  bahwa heboh kasus LHI yang langsung menjadi headline nyaris di seluruh koran nasional, topik utama di berbagai stasiun televisi sampai menjadi trending topic di twitter ini merupakan semacam konspirasi.


Istilah konspirasi ini pertama kali disampaikan anggota DPR F-PPP, Ahmad Yani. “Ini saling sandera, uji-menguji KPK, jangan dijadikan instruksi politik. Kalau ini betul konspirasi betapa tidak bermoralnya bangsa ini,” ujar Sekretaris Majelis Pakar DPP Partai Persatuan Pembangunan Ahmad Yani di kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (31/1/2013).


Keyakinan kader PKS semakin kuat karena seperti quote di awal tulisan ini yang memang menunjukkan ada semacam kejanggalan setiap kader PKS “ditangkap”. Mereka menyebutnya sebagai kriminalisasi.


Konon lagi, Jimly Ash-Shiddiqie, mantan ketua Mahkamah Konstitusi juga berpikiran bahwa penetapan LHI sebagai tersangka ini janggal karena terlalu cepat. “Ganjil KPK menetapkan Luthfi Hasan Ishaq sebagai tersangka sangat cepat. Cuma beberapa menit setelah penangkapan,” kata pakar hukum tata negara Jimly Asshiddiqie, di kompleks MPR/DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (31/1).


Jimly mengatakan cepatnya penetapan status tersangka Luthfi memunculkan kesan PKS sudah lama menjadi target incaran KPK. Padahal, banyak tokoh politik dari partai lain yang sudah sering disebut-sebut terlibat kasus korupsi, namun hingga kini belum ditetapkan sebagai tersangka. Ia mencontohkan kasus korupsi Hambalang dan Proyek Wisma Atlet.


Meskipun dalam persidangan nama Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum sering disebut saksi maupun tersangka, nyatanya sampai sekarang KPK belum juga melakukan tindakan hukum signifikan kepada Anas.


Tak hanya Anas, KPK juga dinilai Jimly tidak tegas terhadap politisi Golkar yang juga Wakil Ketua DPR, Priyo Budi Santoso. Padahal, dalam dakwaan Jaksa Penuntut Umum kepada dua tersangka kasus korupsi proyek Alquran dan pembangunan laboratorium madrasah, Zulkarnaen Djabbar dan Dendy Presetya, Priyo disebut menikmati fee satu persen dari total proyek.


Selain Jimly, Pengamat politik Yon Mahmudi mengaku heran dengan aksi KPK kali ini.“Tak ada angin tak ada hujan kok tiba-tiba petinggi PKS ditetapkan sebagai tersangka, hanya karena pengakuan sepihak yang tertangkap tangan,” katanya. Ia juga mempertanyakan apakah KPK tidak perlu konfirmasi atau konfrontasi untuk membuktikan kesaksian valid atau palsu. ”Apakah LHI sudah dipantau sejak lama, mungkin disadap komunikasinya dan diselidiki gerak-geriknya selama ini terkait kasus impor daging?,” kata dosen FIB UI yang disertasinya membahas PKS itu.


Muhammad Assegaf, kuasa hukum LHI, menyesalkan penjemputan yang dilakukan KPK di Kantor DPP PKS, Jalan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Rabu (30/1/2013) malam. Menurut Assegaf, penjemputan tersebut tidak menghargai Luthfi sebagai anggota Komisi I DPR yang juga Presiden PKS.


“Dipanggil saja, dia akan datang. Itu lebih sopan, lebih menghargai harga diri ketua. Tapi ini tidak,” ujar Assegaf di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (31/1/2013). Assegaf mengatakan, Luthfi tidak berada di lokasi tangkap tangan yang dilakukan KPK, Selasa (29/1/2013) malam di Hotel Le Meridien dan kawasan Cawang, Jakarta Timur. Luthfi juga tidak berada pada posisi akan menerima uang tersebut.


Menurut Assegaf, KPK seharusnya memanggil Luthfi untuk menjalani pemeriksaan. Namun, yang dilakukan KPK adalah langsung menjemput atau menangkap Luthfi di DPP PKS.


Ia pun membandingkannya dengan mantan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Andi Alifian Mallarangeng yang menjadi tersangka kasus dugaan korupsi proyek Hambalang. ”Kenapa dilakukan seperti orang tertangkap tangan? Kenapa KPK tidak bisa menggunakan cara-cara yang lebih terhormat? Kenapa terhadap mantan Menteri Pemuda dan Olahraga (Andi Mallarangeng) sudah tersangka di awal tapi tidak langsung ditangkap?,” ujarnya.


Seorang pengurus DPW PKS Sumatera Utara ikut menjelaskan analisa pribadinya yang disebar melalui jejaring sosial, “Terkait dengan isu KPK nampaknya konstruksinya agak kacau balau. Yang bikin skenario kurang profesional.


Pertama, Ketika berita penangkapan muncul isunya ikut ditangkap supir Mentan. Ternyata dibantah. Kedua, yang mau disuap adalah anggota komisi IV DPR dari PKS. Sekarang jadi LHI yang jelas-jelas Komisi I. Ketiga, jika kaitannya dengan daging impor, dan tudingannya diarahkan LHI bisa atur Mentan yang notabene kader PKS, jelas salah alamat.


Psalnya Mentan tak lagi mengatur impor daging. Impor daging quotanya yang mengatur Deperindag. Apakah LHI bisa atur Menperindag yang notabene orang SBY. Keempat, disebutkan upaya penyuapan. Yang bersangkutan tidak menerima uang tersebut. Hanya disebutkan uang itu untuk LHI. Apakah adil orang yang berupaya mau disuap dijadikan tersangka? Padahal dia bisa jadi tdk tahu ada upaya itu. Dan apalagi tidak menerima uang tersebut. Wallahualam bishowab. Semoga Allah melindungi kita semua dari makar ini. Aamiin”


Kini, para kader PKS semakin yakin bahwa ini hanyalah kasus pesanan untuk membantai lawan politik jelang Pemilu 2014. Ayi Muzayni, protokoler Presiden PKS Selama ini ana saja tidak pernah mengenal AF (Ahmad Fathan) yang dituduhkan sebagai orang dekat LHI yang tertangkap bawa 1M, bersama wanita ABG itu (naudzubillah) , padahal hampir setiap menit saya mendampingi LHI,” ujarnya.


Mengenai AF ini, dalam rekaman yang diperoleh situs Islamedia, KPK sendiri menyebut AF dengan 2 istilah, yakni “dari swasta”, dan “yaa, mungkin rekan”. Keterangan tersebut dinyatakan Johan Budi selaku Juru Bicara KPK, dalam konferensi persnya pada Rabu malam Kamis lalu di Gedung KPK Jl HR Rasuna Said Jakarta. Entah dari mana datangnya keterangan bahwa AF ialah kader PKS, Sespri, Aspri, maupun staf LHI.


“Yang perlu kami tegaskan di sini adalah AF itu bukan kader ataupun anggota PKS,” kata Hidayat Nur Wahid usai menghadiri pertemuan dengan Ketua Majelis Syuro PKS, Hilmi Amminudin, di Bandung Utara, Jawa Barat, Kamis, seperti diberitakan Antara.


Apalagi terungkap banyaknya pemberitaan lebay berisi fitnah di sejumlah media. 

Seperti portal berita sekelas Liputan6.com sampai-sampai melakukan kesalahan fatal dalam penyampaian berita lewat jurnalisnya yang bernama Ferry Noviandi. Di sana dalam paragraf kedua ada tertulis, “Luthfi Hasan ditangkap tangan oleh KPK, Rabu (30/1/2013) malam. Dari penangkapan tersebut, KPK mendapatkan uang Rp1 miliar sebagai uang suap kepada Luthfi. Selain itu, setelah menerima uang suap, Luthfi berada dalam satu kamar hotel bersama wanita bernama Maharani.” Ini jelas keliru karena LHI tidak tertangkap tangan bahkan ia dijemput hanya karena pengakuan AF bahwa ia berencana memberikannya kepada Luthfi.



Lain lagi dengan situs tempo.co. Dalam setiap beritanya, ada istilah Suap Daging PKS. Padahal ini merupakan kasus LHI, bukan kasus institusi. Tapi Tempo berusaha menggiring opini publik bahwa jika ini adalah pekerjaannya PKS sebagai sebuah organisasi. Sungguh tendensius sekali.


Berita lebih aneh muncul di Rakyat Merdeka Online. Dalam salah satu beritanya diwww.rmol.co/read/2013/01/31/96452/PKS-harus-Bubar-Minimal-Minta-Maaf-kepada-Umat-Islam, Direktur Eksekutif Indonesian Constitutional Watch (Icon) Razman Arif Nasution meminta PKS dibubarkan karena adanya penetapan LHI sebagai tersangka. Kata kader PKS, ini baru jadi tersangka saja sudah diminta bubar, partai-partai lain semacam Golkar, Demokrat dan PDIP yang kadernya sudah ramai memenuhi hotel prodeo kok tidak diminta bubar?


Ilustrasi Konspirasi Penyesatan Opini Publik di Media
Jadi wajarlah kemudian kalau PKS semakin meyakini bahwa semua peristiwa ini memang makar yang diciptakan lawan politik. Justru hanya para koruptorlah yang benci PKS dan takut PKS menang. Tak ingatkah kita pada kasus Misbakhun yang akhirnya diputus MA tidak bersalah?


Begitupun, umumnya kader PKS menyikapi semua ini dengan sangat positif. Ini terlihat dari berbagai postingan kader-kadernya dari level pembesar hingga akar rumput di jejaring sosial. Sampai-sampai ada yang bilang syukur karena dengan kasus ini PKS mendapat iklan gratis selama sekian hari dibahas di media massa. Bahkan Luthfi Hassan Ishaq semakin mudah dikenal dengan singkatan LHI. Padahal Abu Rizal Bakrie harus menciptakan dan memasang ribuan iklan untuk mengenalkan dirinya sebagai ARB.
Sementara dalam grup facebook Indonesia Harapan Itu Masih Ada (IHIMA) yang dikelola kader PKS, muncul pula dukungan terhadap KPK dalam upaya pemberantasan korupsi. Namun dukungan itu disertai peringatan agar KPK bersikap objektif jangan sampai melakukan penghancuran terhadap ikon anti korupsi.
pkspiyungan 
Sumber: http://www.islamedia.web.id/2013/02/cuma-koruptor-yang-takut-pks-menang.html

Bu, Aku Mencintai Ikhwan Itu

Islamedia - Seorang muslimah, malu-malu bertanya, “Ibu… sekian lama saya memendam rasa, pada seorang ikhwah yang sudah lama saya kenal. Saya sudah mencoba menepisnya dengan berbagai cara, tapi sejauh ini tak bisa. Jika… kemudian saya ingin tahu, apakah dia juga memiliki keiginan yang sama seperti saya, apakah saya salah, Bu?”
“Dimana letak salahnya, dek? Karena cinta adalah anugerah-Nya pada manusia. Bahkan Khadijah pun menyatakan keinginananya lebih dulu pada Muhammad, tentu dengan perantara yang bijaksana.”

“Jadi, ini boleh, Bu?”
“Boleh saja. Yang perlu dijaga adalah caranya, agar berjalan dengan tetap menjaga iffah dan izzah seorang muslimah”
“Emm, saya boleh minta bantuan Ibu, untuk hal ini?”
“Tentu saja, dek. Asalkan, kamu sudah tahu dan siap dengan resikonya.”
“Resiko apa, Bu?”
“Maaf. Resiko jika bertepuk sebelah tangan, tentunya”
“Iya, Ibu. Itu sudah saya pikirkan. Doakan saya, Bu”
“Tentu, dek. Saya selalu mendoakanmu. Kita berdoa, semoga ikhtiar ini berujung indah untukmu, ya dek”
Maka ketahuilah adekku muslimah tangguh, cara yang kau tempuh ini insya Allah sangat ksatria, lebih ksatria dari seorang laki-laki yang berkemampuan untuk menggenapkan separuh diennya tapi selalu diliputi keraguan di hatinya. Andai pun ditolak, tak ada yang berkurang dari iffah-mu dan izzah-mu sebagai muslimah, karena bagaimana pun, kau telah mencoba menyelamatkan hatimu, dan tentunya juga agamamu.[Fimadani]
Mukti Amini 
Sumber: http://www.islamedia.web.id/2013/01/bu-aku-mencintai-ikhwan-itu.html
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
www.maratulmutiah.blogspot.com
HAiiiiiii